Perbeda Sistem Autofokus Phase Detection vs Contrast Detection

Dalam kamera digital anda, baik DSLR-mirrorless maupun kamera saku, bekerja sistem autofokus yang lumayan kompleks untuk dijelaskan, Pada intinya sistem autofokus didalam kamera bekerja mencari kontras didalam obyek foto yang masuk ke kamera. Nah dalam hal ini ada 2 cara kerja yang membedakan bagaiamana kontras dideteksi. Topik ini memang tidak terlalu praktis secara penggunaan, namun sebaiknya anda tetap tahu.
autofokus DSLR
Kedua metode yang berbeda tersebut dinamai Phase Detection serta Contrast Detection. Satu persatu kita pahami disini:

Sistem Autofokus Phase Detection:

Dalam sistem autofokus Phase Detection, kamera menggunakan sensor khusus untuk mendeteksi kontras dari cahaya yang masuk ke lensa. Cara mendeteksi kontras dilakukan dengan membelokkan cahaya dari lensa menggunakan cermin menuju dua buah sensor autofokus (bukan sensor foto).
Sensor ini mampu mendeteksi perbedaan fase cahaya yang masuk, saat mereka belum berimpit maka lensa akan terus digerakkan. Saat fase cahaya sudah berimpit (artinya gambar sudah fokus), maka sensor fokus akan memerintahkan kamera untuk menghentikan gerakan lensa dan mengunci fokus.

Sistem Autofokus Contrast Detection

Berbeda dengan sistem phase detection, sistem contrast detection kamera tidak membutuhkan sensor tambahan. Sistem ini mengandalkan sensor utama untuk mendeteksi apakah pola cahaya dari lensa sudah tajam atau belum.

Aplikasi

Sistem contrast detection, karena tidak menggunakan cermin (mirror) biasanya dipakai oleh kamera mirrorless maupun kamera saku.
Sementara sistem autofokus phase detection karena membutuhkan cermin biasanya dipakai oleh kamera DSLR. Kamera DSLR juga bisa memanfaatkan dua sistem ini secara bersamaan. Saat beroperasi normal DSLR memakai Phase Detection, sementara dalam live mode serta saat merekam video mereka memakai Contrast Detection.

Sifat

Kedua sistem membutuhkan adanya cahaya yang cukup, disamping itu mereka juga membutuhkan obyek foto yang memiliki kontras yang cukup sehingga mudah dideteksi. Saat anda memotret tembok mulus berwarna putih semua, lensa akan terus memutar untuk mencari fokus. Ini terjadi karena karena kamera membutuhkan obyek atau bentuk yang menonjol dibanding tembok putih mulus. Seumpama dalam tembok tersebut ada sebuah paku hitam, maka mudah bagi kamera untuk mengunci fokus di paku hitam tersebut karena memiliki kontras yang menonjol diantara lautan putih.

Keunggulan dan Kelemahan

Sistem Phase Detection saat ini jauh lebih cepat dalam mengunci fokus, sehingga mereka unggul saat dipakai memotret benda bergerak. Namun secara akurasi, Contrast Detection lebih akurat meskipun lebih lelet dalam mencari dan mengunci fokus. Kamera DSLR secara umum mengungguli kecepatan autofokus dibanding kamera mirrorless atau kamera saku yang memakai contrast detection.

Produk Menarik Lainnya:

Bagikan produk ini :
 
Copyright © 2012 - . TOKO TUKANG FOTO - All Rights Reserved
Supported by Fotografer Medan